Herbal Anti Kanker: Tumpas Sel Kanker

536
Tanaman Obat Herbal untuk Penderita Penyakit Kanker (Alami)
Sumber Gambar: Shutterstock

Diedit:

Penasaran dengan efektivitas herbal sebagai salah satu metode diet kanker? Apakah herbal anti kanker yang mengandung antioksidan benar-benar berpengaruh terhadap sel kanker? Apa saja jenis herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker yang tersedia?

Dalam artikel ini Anda akan memperoleh informasi mengenai beragam jenis herbal anti kanker yang ada disekitar Anda. Serta ulasan mengenai kandungan dan potensinya dalam memberantas sel kanker dalam tubuh penderitanya. Mari kita perhatikan herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker berikut!

Herbal Anti Kanker: Rasakan Khasiatnya Herbal

Banyak obat modern dibuat dari tanaman. Tetapi proses pengolahan herbal anti kanker tidak sama dengan yang dilakukan industri obat. Beberapa uji klinis tampaknya menunjukkan bahwa beberapa herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker dapat membantu penggunanya untuk hidup lebih lama, mengurangi efek samping pengobatan, dan membantu mencegah kanker muncul kembali—terutama bila dikombinasikan dengan pengobatan konvensional.

Perusahaan yang membuat produk herbal harus memenuhi standar kualitas. Mereka juga perlu memberikan informasi tentang produk mereka, termasuk konten dan dosis produk yang tepat dan seberapa aman produk tersebut. Di Eropa, penting untuk hanya membeli produk yang terdaftar di bawah skema “Traditional Herbal Remedies” (THR). Obat yang terdaftar di bawah skema memiliki tanda dan simbol THR pada kemasan. Produk THR telah diuji kualitas dan keamanannya.

Paling aman untuk membeli herbal kanker dari seorang praktisi herbal yang berkualifikasi penuh yang dilatih untuk mencari obat mana yang cocok untuk Anda. Mereka juga dapat melacak dari mana ramuan dan tanaman mereka berasal.

Sebuah ulasan yang diterbitkan oleh American Journal of Clinical Oncology menemukan bahwa obat herbal seperti; bawang putih, ginkgo, echinacea, ginseng, kava, dan St. John’s wort, dapat berinteraksi dengan perawatan kanker. Obat-obatan herbal lainnya seperti ginseng Asia dan bilberry dapat mengganggu beberapa obat dan meningkatkan risiko perdarahan setelah operasi. Beberapa obat herbal membuat kulit Anda lebih sensitif terhadap cahaya, jadi kami tidak menyarankan Anda meminumnya saat menjalani radioterapi.

Mengapa Penting untuk Mengonsumsi Herbal Anti Kanker?

Herbal anti kanker adalah salah satu terapi komplementer dan alternatif yang paling umum digunakan oleh penderita kanker. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa sebanyak 6 dari setiap 10 penderita kanker (60%) menggunakan obat herbal bersamaan dengan perawatan kanker konvensional.

Herbal antioksidan untuk penderita kanker menggunakan tanaman, atau campuran ekstrak tumbuhan, untuk mengobati penyakit dan meningkatkan kondisi kesehatan. Dua jenis yang paling umum digunakan di Inggris adalah jamu Barat dan Cina. Di Indonesia sendiri pengobatan herbal berupa jamu-jamuan maupun obat herbal terstandar juga sering digunakan.

Obat herbal bertujuan mengembalikan kemampuan tubuh untuk melindungi, mengatur, dan menyembuhkan dirinya sendiri. Ini adalah pendekatan umum yang terkait dengan kesejahteraan fisik, mental dan emosional Anda. Kadang-kadang disebut phytomedicine, phytotherapy atau pengobatan botani.

Banyak yang telah menggunakan herbal kanker selama berabad-abad untuk mengobati berbagai kondisi kesehatan. Pengobatan ini merupakan cara alami untuk membantu Anda rileks, mengatasi kecemasan, dan depresi karena penyakit yang menyerang. Seperti kebanyakan jenis terapi komplementer atau alternatif, beberapa orang mungkin mengonsumsi herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker guna membantu mengendalikan situasi mereka agar merasa lebih baik.

Sebuah studi tahun 2014 di Inggris mensurvei penderita kanker yang menggunakan obat-obatan herbal. Ditemukan bahwa sebagian besar orang menggunakan obat-obatan herbal merasa lebih terkendali dan memiliki tanggung jawab terhadap perawatan kesehatan mereka. Mereka juga merasa terapi herbal tidak menimbulkan efek samping.

Bawang untuk Penderita Penyakit Kanker

Bawang mengandung Allicin, Sulfur, Mangan, Vitamin B6, Vitamin C, Tembaga, dan Selenium. Bawang merangsang produksi Glutathione (antioksidan paling ampuh untuk organ hati) bagi tubuh Anda guna meningkatkan detoksifikasi.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh peneliti Italia, orang-orang yang mengonsumsi bawang merah dan bawang putih memiliki risiko lebih rendah terkena kanker jenis tertentu. Peningkatan konsumsi bawang, bawang putih, dan spesies allium lainnya seperti; daun bawang secara signifikan mampu mengurangi kemungkinan sel kanker yang berkembang di mulut, laring, kerongkongan, usus besar, payudara, ovarium, dan ginjal.

Konsumsi bawang bombay yang moderat ternyata menurunkan risiko kanker laring, kanker kolorektal, dan kanker ovarium. Adapun bawang putih, konsumsi sedang telah dikaitkan dengan penurunan kemungkinan berkembangnya kanker kolorektal dan kanker ginjal. Orang-orang yang makan lebih banyak herbal anti kanker ini memiliki risiko lebih rendah terjangkit hampir semua jenis kanker. Namun perlu diingat konsumsi berlebihan dapat menimbulkan efek samping mulai dari ringan hingga serius.

Burdock untuk Penderita Penyakit Kanker

Burdock mengandung Inulin—Oligosakarida yang terjadi secara alami, tidak dapat dicerna, dan tidak dapat diserap dengan aktivitas antikanker prebiotik dan potensial. Ini didasarkan pada kemampuan inulin untuk merangsang pertumbuhan bakteri menguntungkan di usus besar, termasuk; bifidobacteria dan lactobacilli. Sehingga memberikan perlindungan terhadap patogen, racun dan karsinogen yang menyebabkan peradangan dan kanker.

Akar burdock muncul di sebagian besar formula herbal untuk pengobatan kanker. Melalui data yang diperoleh dari Medline maupun NIH, ditemukan adanya banyak bukti bahwa akar burdock efektif untuk mencegah penyebaran sel kanker. Burdock memiliki tingkat antimutagenisitas tertinggi. Di Jerman abad pertengahan, Hildegard dari Bingen menggunakan burdock untuk mengobati tumor kanker. Penggunaannya untuk pengobatan kanker tersebar luas di seluruh Eropa dan Cina.

Burdock adalah ramuan lain yang menjamin penelitian ilmiah untuk sifat antikankernya. Sejauh ini tidak ada penelitian pada hewan atau manusia yang membuktikan nilainya sebagai herbal anti kanker. Namun, ada banyak bukti empiris dan anekdotal untuk nilainya dalam pengobatan kanker. Studi in-vitro burdock telah menemukan itu memiliki sifat antineoplastik, antimutagenik dan antitumor. Satu studi yang dilakukan di Jepang menemukan “efek antiproliferatif dan apoptosis” yang terdapat dalam burdock terhadap sel leukemia.

Baca juga:  Kenikir Obat Kanker: Alternatif Pengobatan Kanker

Echinacea Purpurea untuk Penderita Penyakit Kanker

Echinacea Purpurea mengandung Flavonoid yang bertindak sebagai stimulan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan limfosit. Sehingga aktivitas fagositosis oleh makrofag dan aksi sel pembunuh alami turut meningkat. Kandungan herbal anti kanker ini juga dapat membantu penggunanya untuk memperpanjang waktu bertahan hidup pada kanker stadium lanjut. Ada pula kandungan Polyacetylenes ditemukan dalam galur spesifik echinacea lain yang berfungsi sebagai anti-kanker, anti-jamur, anti-inflamasi, dan anti-bakteri yang telah terbukti.

Sebuah survei di Amerika meneliti penggunaan obat komplementer dan alternatif pada orang dewasa. Mereka menemukan bahwa echinacea adalah produk alami yang paling umum digunakan. Sayangnya tidak ada bukti bahwa echinacea dapat membantu atasi kanker. Tetapi beberapa orang percaya bahwa herbal ini mampu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan melawan kanker. Studi pada manusia hanya menunjukkan adanya perubahan pada sistem kekebalan tubuh.

Ada penelitian berkelanjutan tentang penggunaannya untuk melawan infeksi, virus, dan kanker. Dalam studi laboratorium pada sel kanker usus besar manusia echinacea menyebabkan kematian sel. Herbal mungkin aman untuk digunakan bersamaan dengan perawatan kanker lainnya, tetapi pada beberapa orang tidak selalu cocok. Dalam beberapa penelitian, para peneliti menemukan bahwa echinacea dapat mengganggu kemoterapi dan bisa menimbulkan efek samping.

Gingseng untuk Penderita Penyakit Kanker

Gingseng mengandung sekelompok 34 konstituen yang secara kolektif disebut Ginsenosides yang diyakini dapat melawan pertumbuhan kanker. Hanya ada beberapa studi tentang penggunaan ginseng pada manusia terkait dengan kanker. Satu studi yang dilakukan oleh peneliti Taik Koo Yun yang melibatkan lebih dari 4.600 relawan di atas usia 40 tahun. Hasilnya sekitar 70% pengguna ginseng lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami kanker dibandingkan dengan mereka yang tidak mengonsumsi herbal anti kanker.

Dalam satu studi 1980 di Korea, ekstrak ginseng merah menghambat pembentukan tumor paru-paru pada hewan percobaan. Dalam studi lain pada tahun 1983 yang menggunakan hewan percobaan, terdapat pengurangan 75% kasus kanker hati yang dilaporkan. Studi lain pada hewan percobaan telah menunjukkan pengurangan kanker payudara, kanker leher rahim, kanker ovarium, kanker ginjal, kanker lambung, dan kanker kulit.

Ginseng sering digunakan dalam kombinasi obat antikanker untuk meningkatkan kemoterapi. Penggunaannya yang luas serta banyak dokumentasi sering dikutip untuk mendukung manfaat klinis dari terapi kombinasi tersebut. Namun literatur berdasarkan bukti obyektif tersebut masih kurang. Walau demikian ditemukan bukti yang baik dari penelitian secara in-vitro dan in-vivo yang menunjukkan peningkatan efek antitumor ketika ginseng digunakan dalam kombinasi dengan beberapa obat antikanker.

Kunyit untuk Penderita Penyakit Kanker

Kunyit mengandung Curcumin atau Diferuloylmethane yang memiliki efek anti kanker. Penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat kanker yang lebih rendah dari serangan kanker jenis tertentu terdapat pada negara-negara di mana banyak orang mengonsumsi kunyit. Beberapa penelitian laboratorium pada sel kanker telah menunjukkan bahwa kunyit memiliki efek anti kanker yang mampu mencegah dan membunuh sel kanker. Walau demikian belum ada bukti jelas yang menunjukkan bahwa kunyit dapat mencegah atau mengobati kanker.

Adapun salah satu penelitian kunyit terhadap sel kanker usus pada tahun 2013 oleh laboratorium internasional. Namun, hasilnya merupakan efek pengobatan kombinasi dengan kunyit dan kemoterapi. Para peneliti menyimpulkan bahwa pengobatan gabungan mungkin lebih baik daripada kemoterapi saja. Kunyit diyakini memiliki efek herbal anti kanker terbaik terhadap serangan kanker payudara, kanker usus, kanker lambung dan sel kanker kulit.

Sejauh ini, studi penelitian tampaknya menunjukkan bahwa kunyit menyebabkan sedikit bahkan tidak ada efek samping. Tetapi kita tidak tahu banyak tentang efek samping kunyit saat Anda mengonsumsinya dalam jumlah besar. Beberapa orang merasa sakit perut ketika makan terlalu banyak kunyit. Mereka juga telah melaporkan adanya masalah kulit saat meminumnya untuk waktu yang lama. Jadi, jika Anda menggunakan kunyit dalam jangka panjang, bicarakanlah dengan dokter terlebih dahulu.

Mengkudu untuk Penderita Penyakit Kanker

Mengkudu atau buah Noni mengandung Nitric Oxide yang dapat mengurangi pertumbuhan tumor, dan meningkatkan respon imun terhadap replikasi sel radikal. Mengkudu memiliki beragam manfaat, mulai dari: membunuh sel kanker (Anthraquinone Damnacanthal dan elemen Selenium), menghentikan penyebaran kanker (Beta sitosterol, Noni-ppt dan Limonene), merangsang sel darah putih dan bagian lain dari sistem kekebalan tubuh(Polisakarida), serta menyerap nutrisi dengan lebih baik (bantuan Proxeronine dalam menciptakan Xeronine).

Beberapa penelitian in-vitro dan percobaan terhadap hewan menunjukkan bahwa ekstrak herbal anti kanker ini memiliki sifat antijamur, antitumor, dan imunomodulator. Herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker juga dapat menghambat oksidasi lipoprotein densitas rendah dan dapat membantu mencegah arteriosklerosis. Glikosida dan konstituen lain yang diisolasi dari buah-buahan dan daun mengkudu menunjukkan sifat antioksidan. Selain itu, jus mengkudu yang sangat pekat (lebih dari 5%) terbukti memiliki sifat anti-angiogenik.

Konsumsi jus mengkudu atau Noni Juice dapat mengurangi risiko kanker pada perokok. Baru-baru ini, para peneliti menemukan bahwa alasan utama jus mengkudu memiliki begitu banyak manfaat dikarenakan adanya reaksi rangsangan produksi Nitric Oxide dalam tubuh. Hadiah Nobel 1998 untuk Kedokteran diberikan kepada tiga peneliti Nitric Oxide. Mereka menemukan bahwa senyawa itu menjadi molekul pensinyalan yang terlibat dalam sirkulasi darah, aktivitas otak, paru-paru, hati, ginjal, lambung dan organ-organ lainnya.

Rami untuk Penderita Penyakit Kanker

Biji rami atau Flaxseed mengandung Lemak Omega 3 (alphalinolenic acid) dan Lignan yang dalam banyak penelitian dapat mengurangi ukuran tumor atau kanker. Penelitian terhadap hewan percobaan telah dilakukan dengan sukses dengan tujuan mencari alternatif pengobatan kanker payudara dan kanker prostat pada manusia.

Baca juga:  Benarkah Penyakit Kanker Pankreas Paling Mematikan?

Beberapa penelitian telah dilakukan untuk menentukan bagaimana fitoestrogen dalam biji rami dapat membantu kanker. Sebuah teori muncul dengan membandingkan kemampuan reseptor estrogen biji rami dengan obat modulasi reseptor estrogen dalam menghalangi pertumbuhan kanker. Sehingga sel kanker mengalami kelaparan dan memiliki kemungkinan untuk menghentikan pertumbuhan tumor dan mencegah kerusakan sel, berkat herbal anti kanker.

Efek ini mungkin paling efektif terjadi pada wanita premenopause yang lebih muda dengan kanker reseptor estrogen negatif. Sebuah uji klinis yang menggabungkan biji rami dengan diet makrobiotik telah dilakukan oleh National Center for Complementary and Alternative Medicine. Di antara tujuan lain, penelitian ini berharap untuk mengetahui apakah diet makrobiotik yang termasuk biji rami akan bermanfaat selama dan setelah terapi kanker payudara. Dibutuhkan penelitin lanjutan untuk melihat hasil dari penggunaan biji rami terhadap serangan kanker.

Sarang Semut untuk Penderita Penyakit Kanker

Sarang Semut mengandung senyawa Tanin dan Flavonoid yang dapat memblokir reseptor faktor pertumbuhan sel, menghambat Mitogen Activated Protein Kinase (MAPK) pada jalur pensinyalan Tyrosine Kinase Receptor (RTKs). Dalam riset H. Deguchi, disebutkan bahwa senyawa flavonoid memiliki efek penghambatan pertumbuhan pada sel kanker payudara (sel T47D). Hasil penelitian lain yang dilakukan oleh Hertiani menunjukkan bahwa Sarang Semut memiliki efek imunomodulator, terhadap efek proliferasi limfosit secara in-vitro.

Tiga senyawa fenolik utama (Asam rosmarinic, Procyanidin B1, dan Polimer procyanidin B1) telah diidentifikasi dalam Sarang Semut. Dua senyawa pertama dikonfirmasi dan dikuantifikasi dengan kromatografi cair kinerja tinggi menggunakan standar otentik, tetapi konfirmasi senyawa ketiga terhambat oleh kurangnya standar komersial herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker. Berdasarkan analisis kuantifikasi high-performance liquid chromatography bersama dengan data aktivitas antioksidan.

Disimpulkan bahwa asam rosmarinic dan procyanidin B1 adalah kontributor dominan untuk keseluruhan aktivitas antioksidan Ethyl acetate fraction dari ekstrak tanaman tersebut. Penelitian terhadap senyawa Flavonoid yang terdapat dalam Sarang Semut berpotensi sebagai herbal anti kanker terhadap sel kanker lidah (SP-C1) jenis Squamous Cell Carcinoma dan memiliki efek penghambatan proliferasi sel kanker lidah (SP-C1). Hasil ini sejalan dengan penelitian terkait ekstaksi Sarang Semut yang mengandung Flavonoid dan Tanin dalam menghambat sel kanker.

Teh untuk Penderita Penyakit Kanker

Teh, khususnya teh hijau dan teh hitam mengandung Epigallocatechin-3-gallate (EGCG) yang dapat meningkatkan aksi beberapa obat anti kanker. Tetapi zat ini juga dapat mengurangi efek obat lain. Tidak ada laporan tentang efek berbahaya lainnya dari penggunaan teh hijau. Dan jika Anda menggunakan obat lain, herbal, atau suplemen, Anda perlu memeriksa dengan dokter Anda tentang kemungkinan interaksi. Penting untuk diingat bahwa ibu hamil atau menyusui disarankan untuk menghindari dosis tinggi kafein.

Meskipun buktinya masih tidak jelas, teh terutama teh hijau merupakan pejuang kanker yang kuat. Dalam studi laboratorium, teh hijau telah memperlambat atau mencegah perkembangan kanker pada sel-sel usus besar, hati, payudara, dan prostat. Itu juga memiliki efek yang serupa pada jaringan paru-paru dan kulit. Dan dalam beberapa penelitian jangka panjang, teh dikaitkan dengan risiko lebih rendah untuk kanker kandung kemih, kanker lambung, dan kanker pankreas. Tetapi penelitian lebih lanjut pada manusia diperlukan.

Ingat bahwa sebagian besar teh hijau mengandung kafein sehingga akan bertindak sebagai stimulan dan membuat Anda tetap terjaga jika Anda meminumnya sebelum tidur. Beberapa produsen menjual teh hijau tanpa kafein. Tapi tidak ada yang tahu apakah menghilangkan kafein dapat mengurangi efek antioksidan didalamnya. Baru-baru ini, teh hitam juga telah dipromosikan sebagai herbal anti kanker. Teh hitam berasal dari tanaman yang sama dengan teh hijau. Tetapi teh hitam dibuat dari daun fermentasi tanaman.

Tongkat Ali untuk Penderita Penyakit Kanker

Tongkat Ali mengandung Eurycomanone, salah satu senyawa obat yang paling aktif dari Tongkat Ali sebagai herbal anti kanker. Tongkat Ali juga telah banyak digunakan dalam pengobatan tradisional sebagai antimalaria, afrodisiak, anti diabetes, antimikroba, dan anti-piretik. Aktivitas antikankernya juga baru-baru ini dilaporkan pada tumor padat yang berbeda. Dalam sebuah penelitian terdapat bukti untuk mendukung eurycomanone sebagai penginduksi apoptosis dalam garis sel CML (chronic myelocytic leukemia) manusia.

Di antara sejumlah senyawa aktif medis yang diisolasi dari berbagai bagian (akar, batang, kulit kayu dan daun) Tongkat Ali. Terdapat 16 senyawa yang telah menunjukkan khasiat anti-proliferasi dan antikanker yang menjanjikan. Hal ini tergantung dosis terhadap karsinoma paru (sel A-549) dan kanker payudara (sel MCF-7). Namun pada kanker lambung (sel MGC-803) dan karsinoma usus (sel HT-29), hanya menunjukkan kemampuan herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker dalam taraf sedang.

Kinerja utama sitotoksisitas Tongkat Ali adalah induksi apoptosis (kematian sel terprogram) melalui pengaturan ekspresi p53 (protein penekan tumor) dan protein pro-apoptosis (Bax), serta penurunan regulasi ekspresi protein anti-apoptosis (Bcl-2). Pengurangan dalam ekspresi Messenger RNA (mRNA) dari berbagai biomarker termasuk heterogeneous nuclear ribonucleoprotein (hnRNP), prohibitin (PHB), annexin-1 (ANX1), dan endoplasmic reticulum protein-28 (ERp28) yang terkait kanker juga telah dibuktikan.

Itulah beragam jenis herbal anti kanker yang ada disekitar Anda, tentunya masih banyak jenis herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker lainnya yang juga memberikan manfaat dalam menyingkirkan keberadaan kanker. Penelitian sehubungan dengan herbal lainnya juga terus dikembangkan.

Demikianlah info lengkap seputar herbal antioksidan untuk penderita penyakit kanker. Ingatlah jika Anda ingin menghentikan pengobatan medis dan menggantinya dengan herbal, cobalah untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Pengobatan herbal dilakukan untuk mendukung pengobatan medis yang Anda lakukan.


Cancer Research UK. Herbal medicine. 2 Februari 2015. URL: https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/cancer-in-general/treatment/complementary-alternative-therapies/individual-therapies/herbal-medicine.


Advertisement
Alinesia