Akibat Gastritis Pada Lambung Penderitanya

330
Akibat Gastritis
Sumber Gambar - Shutterstock

Diedit:

Jika Anda mengalami rasa sakit disekitar lambung, berhati-hatilah bisa jadi itu adalah akibat gastritis pada lambung. Gastritis merupakan peradangan yang terjadi di lambung. Hal ini dapat terjadi karena beragam faktor. Apa saja akibat lain dari serangan gastritis?

Dalam artikeel berikut Anda akan meelihat beragam informasi seputar akibat gastritis pada lambung. Temukan juga informasi sehubungan dengan jenis gastritis, penyebab gastritis, hingga pengobatan gastritis. Simak selengkapnya pada artikel berikut ini!

Akibat Gastritis Pada Lambung

Jangan pernah anggap sepele penyakit lambung yang juga serupa dengan sakit maag ini. Banyak orang mengganggap gangguan ini sebagai sakit perut biasa. Padahal, jika dibiarkan bisa berakibat fatal, yakni resiko kanker. Apa saja akibat dari gastritis?

Akibat gastritis dapat berupa sejumlah keluhan yang dialami oleh penderitanya, diantaranya meliputi rasa perih di sekitar area ulu hati, perut kembung, bersendawa, sesak nafas, mual, bahkan muntah-muntah. Jika dibiarkan dan diabaikan terlalu lama, penyakit gastritis dapat menyebabkan erosi pada mukosa lambung, perdarahan lambung, borok pada lambung, hingga kanker.

Ragam Jenis Gastritis

Ada dua jenis gastritis yakni gastritis akut dan gastritis kronis. Jika gastritis yang Anda derita terjadi secara tiba-tiba dan berlangsung hanya dalam waktu yang singkat, ini dikenal dengan gastritis akut. Namun, jika gastritis yang terjadi bersifat berkepanjangan dan berkembang secara bertahap, maka dapat dikatakan bahwa Anda menderita gastritis kronis.

Gastritis akut yang umumnya disebabkan oleh konsumsi alkohol dan obat-obatan tertentu, dapat diatasi dengan menghentikan penggunaan zat-zat tersebut. Sedangkan, gastritis kronis yang disebabkan oleh infeksi bakteri heliobacter pylori, dapat diatasi dengan konsumsi obat-obatan bersifat antibiotik guna memberantas keberadaan bakteri tersebut dalam lambung Anda.

Penyebab Gastritis

Perut yang kosong ditambah dengan asupan makanan dan minuman tertentu seperti yang bercitarasa pedas, asam, kopi, dan alkohol serta kondisi pikiran yang stres, disinyalir menjadi pemicu utama timbulnya serangan maag. Gastritis sendiri disebabkan oleh adanya peradangan pada mukosa lambung akibat tingginya produksi asam dalam lambung.

Selain faktor-faktor tersebut, penyebab lain timbulnya penyakit gastritis dapat berupa infeksi bakteri heliobacter pylori, dimana keberadaannya dapat ditemukan pada lapisan selaput lendir dalam lambung. Jika bakteri ini terus berkembang biak, lama kelamaan, tukak dapat terjadi dalam lambung. Efek selanjutnya, kanker lambung.

Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa jenis bakteri penyebab gastritis ini dapat ditularkan dari orang ke orang melalui makanan dan air. Karena itu, infeksi dapat dicegah dengan sanitasi yang baik sebelum Anda makan, misalnya dengan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir sebelum makan atau dengan memastikan bahwa makanan yang Anda masak, telah matang sepenuhnya.

Pengobatan Gastritis

Umumnya, pengobatan gastritis akan disesuaikan dengan faktor penyebab penyakit ini menyerang tubuh Anda. Karena itu, berkonsultasilah dengan dokter dan ceritakan riwayat kesehatan Anda secara lengkap. Ini akan membantu dokter Anda untuk menganalisis dan menegakkan diagnosa guna menentukan perawatan apa yang tepat untuk Anda.

Beberapa jenis antibiotik yang sering diberikan, bisa jadi berupa amoksilin, klaritromisin (Biaxin), metronidazol, dan tetrasiklin.
Untuk menurunkan kadar asam yang tinggi dalam lambung Anda, boleh jadi dokter memberikan Anda obat jenis antasida, dimana selain menetralisir asam lambung berlebih, obat golongan ini juga mampu meredakan nyeri yang terjadi dan membantu pengeluaran gas yang timbul dari saluran pencernaan.

Bahaya Obat Gastritis

Jika Anda diresepkan obat jenis ini, pastikan untuk tidak mengonsumsi obat-obatan lain secara berbarengan agar tidak terjadi kontraindikasi yang tidak diinginkan. Konsumsi antasida dapat dilakukan dua jam sebelum atau sesudah obat lain dikonsumsi.

Pengingat lain, sekalipun keluhan nyeri dapat hilang, konsumsi antasida sebenarnya tidak bersifat menyembuhkan melainkan hanya mengurangi gejala yang terjadi. Penggunaan antasida dalam dosis besar dan dalam kurun waktu yang panjang dapat meningkatkan resiko osteoporosis, ensefalopati, dan gangguan fungsi ginjal.

Manfaat Obat Gastritis

Karena sifat antasida hanya mengurangi asam, seringkali dokter akan memberikan rujukan obat lain berupa proton pump inhibitor guna mengontrol produksi asam berlebih dalam lambung. Waspadalah terhadap dosis yang tinggi dari penggunaan obat ini, dimana efeknya dapat meningkatkan resiko patah tulang pada pinggul, pergelangan tangan, dan tulang belakang.

Jika ditemukan luka pada mukosa lambung, dokter akan meresepkan obat jenis sukralfat. Di dalam lambung, sukralfat akan menempel pada selaput dan membentuk lapisan guna melindungi selaput mukosa lambung dari gesekan penyebab iritasi/luka. Meski begitu, obat ini pun tidak bersifat menyembuhkan luka. Dibutuhkan obat jenis fucoidan dalam hal ini.

Selain berfungsi seperti sukralfat, fucoidan berperan dalam memicu kecepatan degenerasi sel luka pada lambung sekaligus memakan bakteri penyebab gastritis pada lambung. Untuk Anda yang ingin mengatasi gastritis dengan cara alami, konsumsi herbal asal Papua, Sarang Semut, dapat membantu Anda mengusir jauh-jauh penyakit menjengkelkan ini.

Tips-Tips Atasi Gastritis

Meski obat-obatan tersebut dapat membantu mengendalikan gejala dan keluhan gastritis, tentu tidak mungkin Anda akan menggunakan obat-obatan ini dalam jangka panjang, bukan? Karena itu, upaya pengendalian gastritis yang tepat selain penggunaan obat-obatan, tentu saja dengan melakukan program sehat menjaga kesehatan lambung Anda.

Program ini dikenal dengan 3T yakni tepat waktu, tepat nutrisi, dan tepat solusi untuk lambung. Tepat waktu dilakukan dengan menepati jadwal makan yang teratur. Jangan biarkan perut Anda kosong dalam waktu lama, apalagi jika Anda makan dalam jumlah besar dalam keadaan tersebut. Ini dapat memperparah kerusakan yang terjadi dalam lambung Anda.

Selain itu, pastikan asupan nutrisi untuk tubuh Anda terjaga dan hindari makanan dan minuman yang merangsang produksi asam berlebih dalam lambung Anda (tepat nutrisi). Sedangkan, tepat solusi dapat Anda lakukan dengan mengunyah makanan secara perlahan. Jika dilakukan secara terburu-buru, maka saluran pencernaan Anda akan bekerja lebih ekstra dan dapat meningkatkan resiko terjadinya gastritis.

Sudahkah Anda melakukan tips-tips sehat tersebut? Jika belum, yakinlah bahwa dengan melakukannya, Anda dapat mengendalikan dan mengatasi gastritis yang Anda derita. Obat-obatan apapun yang Anda konsumsi, tidak akan banyak berguna jika Anda tidak menjaga pola hidup yang sehat ini. Demikianlah info lengkap seputar akibat gastritis pada lambung.

Baca juga:  Pengertian, Gejala, dan Penyebab Gastritis
Advertisement
Alinesia