Petai Obat Kanker: Alternatif Pengobatan Kanker

574
Khasiat Petai (Pete) Obat untuk Kanker
Sumber Gambar: Shutterstock

Diedit:

Penasaran dengan manfaat petai obat kanker? Ya, petai atau “pete” (Parkia speciosa), merupakan tanaman yang termasuk dalam kelompok polong berbiji. Siapa yang menyangka jika tanaman yang biasa digunakan sebagai tambahan makanan ini justru memiliki kemampuan unik dan berpotensi sebagai obat kanker. Lalu, bagaimana khasiat penggunaan petai untuk obat kanker?

Informasi berikut menyajikan keterangan tambahan dan bukanlah saran medis yang seharusnya diberikan dokter saat Anda mengalami keluhan kesehatan tertentu. Jika Anda mengalami keluhan kesehatan ada baiknya untuk segera melakukan pemeriksaan medis. Sekarang, mari kita perhatikan khasiat “pete” sebagai obat kanker berikut ini.

Tanaman Petai sebagai Obat Kanker

Bagi penggemar petai, tentu Anda akan menyukai kabar yang menyebutkan bahwa petai memiliki potensi untuk membantu penderita kanker. Hal ini tampaknya aneh, namun terdapat penelitian yang menyebutkan potensi petai bagi kesehatan Anda. Petai obat kanker—bagaimana ini dimungkinkan?

Ekstrak metanol dari polong biji petai atau lapisan luarnya memperlihatkan sitotoksisitas selektif terhadap kanker payudara (MCG-7 dan T47D), kanker usus besar (HCT-116), dan sel hepatocarcinoma (HepG2). Ekstrak metanol dari biji petai tidak memperlihatkan efek sitotoksik yang signifikan pada sel kanker.

Namun, ekstrak etil asetat dari ekstrak metanol memperlihatkan sitotoksisitas selektif terhadap sel kanker payudara hormon sensitif, MCF-7. Temuan ini belum mencapai hasil akhir, karena sifat penelitian menggunakan ekstrak kasar bukanlah senyawa murni.

Asam tiazolidin-4-karboksilat, tioproline, mungkin bertanggung jawab atas efek antitumor pada biji petai. Itu terbukti karena kandungan tersebut tampaknya memiliki efek antiproliferatif terhadap sel kanker.

Kandungan ini ditemukan dalam biji petai yang dimasak tetapi tidak terdeteksi pada biji petai mentah. Senyawa ini merupakan agen penangkap nitrit yang efektif yang dapat menghambat pembentukan senyawa N-nitroso karsinogenik secara endogen. Tak heran jika petai obat kanker, perlu mendapat perhatian lebih.

Khasiat Tanaman Petai untuk Kanker

Kanker merupakan salah satu penyebab utama kematian di seluruh dunia. Banyak perhatian telah diberikan untuk mengeksplorasi agen antitumor potensial pada tanaman petai yang dapat dimakan, untuk digunakan bagi masa depan manusia.

Di antara banyak tanaman obat yang disaring, ekstrak metanol dari biji petai menunjukkan aktivitas antimutagenik yang sedang dalam uji Ames. Sementara dalam uji penghambatan virus Epstein-Barr (EBV), aktivitas pemicu antitumor dari biji itu dianggap lemah.

Namun demikian, telah dilaporkan bahwa konsumsi biji petai mentah dapat mengurangi kejadian kanker kerongkongan di Thailand Selatan. Lalu, adakah potensi petai obat kanker lainnya yang dapat membantu Anda?

Penangkal Peradangan

Ekstraksi polong petai menunjukkan sifat anti-inflamasi terhadap peradangan yang diinduksi TNF-α dalam kardiomiosit H9c2 dengan memodulasi jalur NFκB dan p38 MAPK. Polong kosongnya dilaporkan mengandung polifenol konsentrasi tinggi, terutama quercetin. Ini juga menjadi alasan penggunaan petai obat kanker.

Penelitian yang bertujuan untuk mengevaluasi sifat anti-inflamasi ekstrak polong kosong tanaman petai dalam sel endotel vena umbilikal manusia (HUVECs) perlu dilakukan. Polong kosong diekstraksi dengan fraksinasi sekuensial dengan etanol dan etil asetat absolut.

Hasilnya ekspresi protein mediator inflamasi, yaitu NF-κB p65, iNOS, COX-2 dan VCAM-1, secara signifikan menurun. Kesimpulannya, ekstrak polong kosong tanaman petai menunjukkan adanya sifat anti-inflamasi yang potensial terhadap peradangan yang diinduksi TNF-α. Hal ini dimungkinkan dengan memodulasi jalur NF-κB p65. Efeknya sebanding dengan quercetin.

Penangkal Radikal Bebas

Stres oksidatif telah terlibat dalam banyak kondisi yang menyebabkan penyakit kanker. Antioksidan dibutuhkan untuk dapat memberantas keberadaan stres oksidatif. Aktivitas antioksidan juga ada dalam biji dan daun tetapi dengan aktivitas yang lebih rendah.

Jika dibandingkan dengan aktivitas dalam campuran polong dan biji. Ini menunjukkan bahwa bagian polong mempertahankan kandungan antioksidan lebih besar daripada bagian lain dari tanaman petai. Hal ini memungkinkan fungsi petai obat kanker.

Aktivitas pembersihan radikal senyawa kimia 2,2-diphenyl-1-picrylhydrazyl tanaman juga ditentukan berdasarkan konsentrasi penghambatan median (IC50). Ekstrak etanol polong pada tanaman petai menunjukkan adanya IC50 dengan rata-rata 10,03 μg/mL.

Jika dibandingkan dengan antioksidan standar yang digunakan, seperti; kuersetin (0,45 μg / mL), dan hidroksitoluena butilasi (BHT, 3,47 μg/mL). Temuan ini menunjukkan bahwa ekstrak petai memiliki sifat antioksidan yang relatif tinggi bila dibandingkan dengan ekstrak tanaman lain yang memberi IC50 dalam kisaran 0,06 hingga 2016,64 μg/mL.

Studi serupa lainnya menunjukkan IC50 rata-rata pembersihan radikal senyawa kimia 2,2-diphenyl-1-picrylhydrazyl yang lebih rendah di antaranya 0,667 μg/mL dalam ekstrak etanol biji petai. Hasil ini menunjukkan bahwa ekstrak ini juga memiliki aktivitas antioksidan yang lebih tinggi dalam biji petai.

Pencegah Infeksi

Biji petai telah digunakan oleh penduduk Asli Malaysia Barat untuk mengobati infeksi. Studi mengenai sifat antimikroba dari petai memang masih kurang. Di mana, sejauh ini hanya biji tanaman petai yang sudah diekstraksi yang memiliki aktivitas antimikroba.

Ekstrak biji petai dalam eter, kloroform, dan metanol menunjukkan aktivitas antibakteri, namun tidak ditemukan dalam ekstrak air. Aktivitas yang tertinggi terdapat dalam ekstrak kloroform diikuti oleh metanol dan petroleum eter.

Secara komparatif, ekstrak kloroform pada petai obat kanker menunjukkan diameter zona penghambatan sedang terhadap rasio ekstrak mg (25,0), sedangkan rasio ekstrak tanaman lainnya berada di kisaran 1,5 hingga 117,5.

Senyawa dengan kemampuan meningkatkan mitogenesis limfosit mungkin berpotensi untuk digunakan sebagai agen antitumor. Lektin yang diisolasi dari biji petai telah menunjukkan efek mitogenik pada limfosit manusia. Lektin merangsang penggabungan [3H]-timidin ke dalam DNA sel.

Aktivitas peningkatannya berkaitan dengan dosis penggunaannya sebelum menurun ke titik optimal. Efeknya sebanding dengan mitogen T-sel lain yang diketahui seperti concanavalin A, pokeweed mitogen, dan phytohemagglutinin.

Lektin dengan aktivitas mitogenik biasanya mengerahkan sifat antiproliferatif, imunomodulator, dan antitumor. Mirip dengan lektin dari sumber lain, yaitu petai juga memiliki aktivitas hemaglutinating kuat dan eritrosit manusia.

Temuan ini menunjukkan bahwa lektin dari petai obat kanker dapat meningkatkan sintesis DNA. Oleh karena itu, ini dapat meningkatkan respon imun terhadap infeksi dan tumor. Efek produk alami pada viabilitas sel tumor ditemukan berhubungan negatif dengan aktivitas mitogeniknya.

Penghancur Sel Kanker

Perkembangan tumor seringkali dikaitkan dengan respons imun tubuh manusia. Sistem kekebalan yang meningkat tentunya mampu meningkatkan kemampuan tubuh untuk melawan perkembangan tumor serta penyakit menular.

Ekstrak metanol dari polong segar dari petai menunjukkan aktivitas antiangiogenik. Secara in-vitro, ekstrak petai obat kanker mampu menghambat kemampuan sel endotel vena umbilikal manusia (HUVEC) untuk membentuk struktur mirip kapiler dalam matriks matrigel.

Kedua ekstrak heksana dan metanol dari mantel biji menunjukkan aktivitas antiangiogenik pada cincin aorta tikus dengan pertumbuhan pembuluh menghambat masing-masing 74% dan 82%. Efeknya mungkin karena pembentukan banyak vakuola pada sel endotel yang diamati dalam mikroskop cahaya.

Kehadiran vakuola menunjukkan kelaparan seluler karena kekurangan nutrisi yang merupakan karakteristik penting untuk menjaga kelangsungan hidup sel. Properti ini bermanfaat dalam pengobatan kanker karena kemampuannya untuk mencegah neovaskularisasi tumor.

Itulah beragam informasi manfaat dan khasiat petai untuk obat kanker. Sekalipun tanaman ini memiliki potensi yang bermanfaat, namun penelitian lanjutan masih perlu dilakukan guna memastikan seberapa banyak dosis yang sesuai dengan kondisi penyakit. Juga efektivitasnya dalam menghadapi serangan kanker masih belum teruji dengan sempurna.


Kamisah Y, Othman F, Qodriyah HM, Jaarin K. Parkia speciosa Hassk: A Potential Phytomedicine. Evid Based Complement Alternat Med. 2013;2013:709028. doi:10.1155/2013/709028. URL: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3730359/.


Advertisement
Alinesia