Kanker Payudara di Indonesia: Selengkapnya!

673
Kanker Payudara di Indonesia
Sumber Gambar: Shutterstock

Diedit:

Kanker Payudara di Indonesia — Bagaimana perkembangannya? Mungkinkah untuk memberantas serangan kanker payudara dari penduduk Indonesia? Adakah cara penanggulangan yang efektif?

Berikut merupakan ulasan penting terkait dengan kasus kanker di Indonesia. Mari kita perhatikan ulasan selengkapnya berdasarkan sumber yang dapat dipercaya.

Kanker Payudara di Indonesia

Selama beberapa tahun terakhir, kanker telah menjadi salah satu penyebab utama kematian di banyak negara. Kanker payudara, bagaimanapun, tetap menjadi ancaman terbesar bagi wanita. Karena menempati posisi yang cukup tinggi sebagai penyakit fatal bagi jenis kelamin itu.

Di Indonesia, diperkirakan ada 48.989 kasus kanker payudara pada 2012 di antaranya ada 19.750 kematian.

Insiden kanker terus meningkat dari hari ke hari. Karena orang-orang dalam kelompok usia yang lebih muda lebih mudah mengalami kanker payudara.

Gejala minimal pada tahap awal biasanya memungkinkan penyakit ditemukan hanya ketika memasuki fase lanjut. “Tidak ada sensasi rasa sakit pada tahap awal kanker ini,” — kata Bob Andinata, seorang ahli kanker di Rumah Sakit Kanker Dharmais, Jakarta.

Benjolan yang tumbuh pada tahap pertama kanker payudara, hanya dapat dideteksi dengan pemeriksaan sendiri atau melalui mamografi.

Bentuk anomali dan payudara yang menyakitkan adalah gejala yang hanya ditemukan pada kanker payudara tahap ketiga dan seterusnya. “Pada tahap ini kanker biasanya menyebar ke beberapa bagian tubuh dan sulit ditangani,” — jelas Bob.

Gaya hidup dan konsumsi makanan yang tidak sehat cenderung meningkatkan risiko terserang kanker payudara di Indonesia. Mengingat banyaknya pasien yang lebih muda terdaftar sebagai penderita kanker payudara dari tahun ke tahun.

Kasus-kasus kanker payudara akhir-akhir ini melibatkan orang-orang pada usia 30. Meskipun mayoritas pasien berusia sekitar 50 tahun. Namun, usia yang masih muda ini memungkinkan waktu yang lebih lama untuk perawatan. Serta mengontrol dan merawat pasien yang sedang dalam pemulihan.

Kanker Payudara, Kanker Paling Umum di Indonesia

Jenis kanker yang paling umum terdeteksi pada pasien di seluruh rumah sakit di Indonesia adalah kanker payudara. Yayasan Kanker Payudara Indonesia, atau YKPI, ketua wanita, Linda Gumelar, mengungkapkannya di Jakarta, (07 September 2016).

“Pada 2010, jumlah pasien kanker payudara terdeteksi pada 28,7 persen dari total pasien kanker,” — kata Linda, mantan menteri pemberdayaan wanita dan perlindungan anak.

Baca juga:  Apakah Kanker Payudara Menular? Stop Hoaks!

Data Kementerian Kesehatan pada tahun 2013 juga mengungkapkan bahwa 1,4 dari setiap 1.000 wanita menderita kanker payudara, total sekitar 347.000 orang.

Menurut data dari Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC). Kanker telah menyebabkan 8,2 juta kematian di seluruh dunia, dan diperkirakan jumlah ini akan meningkat menjadi 13 juta kematian terkait kanker pada tahun 2030.

“Di Indonesia, kasus baru kanker payudara telah menyebabkan angka kematian tertinggi. Di mana 21,5 kematian dalam setiap 100.000 orang disebabkan oleh kanker payudara. Yang mengkhawatirkan adalah bahwa 70 persen pasien kanker payudara baru hanya mengunjungi pusat kesehatan pada stadium lanjut,” — kata Linda.

Di banyak negara di seluruh dunia, Oktober secara luas dianggap sebagai bulan kesadaran kanker payudara. Sebuah gerakan global yang berupaya untuk meningkatkan kesadaran akan penyakit ini dan mempromosikan pendidikan dan deteksi.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, hampir 50 persen kasus kanker payudara dan 58 persen kematian terjadi di negara-negara berkembang. Karena kurangnya program deteksi dini. Bagaimana dengan kanker payudara di Indonesia?

Oktober — Bulan untuk Menunjukkan Dukungan Bagi Para Pejuang Kanker Payudara

Lebih dari dua juta kasus baru kanker payudara ditemukan pada tahun 2018 — Menurut World Cancer Research Fund (WCRF). Umumnya terjadi pada wanita, jenis kanker ini dikatakan sebagai jenis kanker kedua yang paling umum.

WCRF telah merilis nama 25 negara dengan tingkat kanker payudara tertinggi pada wanita pada 2018, menunjukkan Belgia, Luksemburg, dan Belanda berada di tiga besar. Belgia memiliki tingkat standar usia 113,2 kasus per 100.000 wanita. Diikuti oleh dua yang terakhir masing-masing memiliki 109,3 dan 105,09 kasus per 100.000 wanita.

Walaupun Indonesia tidak ada dalam daftar 25 negara. Kanker payudara, bersama dengan kanker serviks, adalah kanker yang paling umum ditemukan pada wanita Indonesia, tulis Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) di situs webnya.

Profil kanker di Indonesia, dirilis oleh WHO pada tahun 2014, menunjukkan bahwa kanker payudara di Indonesia memberikan kontribusi 21,4 persen dari 92.200 dalam kematian akibat kanker.

Baca juga:  Apa Obat Herbal Kanker Payudara?

Linda Agum Gumelar, kepala YKPI, dikutip oleh yayasan mengatakan bahwa lebih banyak wanita Indonesia telah menyadari kanker karena peningkatan teknologi informasi. Namun, masih banyak yang ragu untuk memeriksakan diri ke dokter untuk pemeriksaan payudara, atau menjalani deteksi dini, sedangkan deteksi dini memberikan peluang lebih tinggi untuk pemulihan.

Sementara beberapa yayasan kanker payudara menjalankan misi untuk lebih mensosialisasikan pentingnya deteksi dini dan memberikan penemanan bagi pasien dan “survivors” kanker.

Harapan Baru Bagi Penderita Kanker Payudara

GLOBOCAN, database pengawasan kanker global yang komprehensif, memperkirakan bahwa di Indonesia 58.799 kasus kanker payudara baru akan muncul pada tahun 2020, dengan angka kematian mencapai 23.836. Pada tahun 2030 angkanya diprediksi akan meningkat pesat menjadi 74.289 kasus dengan 31.626 kematian, sementara pertimbangan ekonomi akan terus berlaku dalam proses terapi kanker, terutama kanker payudara.

Pasien yang dirawat pada tahap lanjut membutuhkan beberapa obat, yang mahal. Berdasarkan studi yang dilakukan oleh Institut Kesehatan Global George di delapan negara Asia Tenggara, korban kanker membawa bencana ekonomi bagi keluarga mereka. Di Indonesia, lebih dari 70 persen pasien kanker telah meninggal karena mereka tidak mampu membayar biaya medis dan sisanya menghadapi masalah keuangan setahun setelah didiagnosis.

Situasi kanker payudara di Indonesia telah mendorong penelitian tentang pengobatan alternatif untuk kanker payudara dengan biaya yang masuk akal dan juga dengan efek samping yang lebih ringan. Sejauh ini pengobatan telah bergantung pada kemoterapi, yang terlepas dari biayanya yang cukup tinggi, memiliki efek samping yang membuat beberapa pasien tidak tahan. “Obat-obatan dengan harga terjangkau dengan efek samping yang lebih ringan merupakan tantangan bagi industri farmasi,” — kata Bob.


Dewanto Samodro dan Ratri M. Siniwi. Breast Cancer, the Most Common Cancer in Indonesia. September 07, 2016. URL: https://jakartaglobe.id/context/breast-cancer-common-cancer-indonesia.

The Jakarta Post. October: Month to show support for breast cancer fighters, survivors. October 19, 2018. URL: https://www.thejakartapost.com/life/2018/10/19/october-month-to-show-support-for-breast-cancer-fighters-survivors.html.

The Jakarta Post. New hope for breast cancer patient. April 26, 2017. URL: https://www.thejakartapost.com/life/2017/04/26/new-hope-for-breast-cancer-patient.html.